Pengurus JMSI Siantar-Simalungun Mengundurkan Diri

Eks Ketua dan Sekretaris JMSI Siantar-Simalungun (Jhonson Turnip – Tagor Sitohang) sampaikan Surat Pengunduran Diri secara Langsung ke Ketua JMSI Sumut/dok

Salingnews.com – SIMALUNGUN | Sejumlah pengurus Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Pematang Siantar-Simalungun Periode 2023-2028 menyampaikan surat pengunduran diri kepada Ketua JMSI Sumatera Utara Rianto Ahgly di Medan, Jumat (26/05).

Pengunduran pengurus disampaikan langsung Johnson Turnip selaku ketua terpilih yang dilantik beberapa waktu lalu, kemudian Tagor Sitohang sebagai sekretaris, diterima langsung Rianto atau Anto Genk.

Dalam surat yang juga ditandatangani sejumlah pengurus lainnya, Ricky F Hutapea, Mahadi Sitanggang,Tohap Manurung Gunawan Purba, Rudi Samosir, dan Arifin Damanik alasan pengunduran diri sebagai anggota dan pengurus karena merasa malu dan tidak nyaman di organisasi para pemilik media online tersebut dengan adanya pemekaran JMSI Simalungun yang tidak pernah dimusyawarahkan pembentukannya dengan pengurus JMSI Pematang Siantar-Simalungun.

“Kami kembalikan JMSI Siantar-Simalungun kepada Ketua JMSI Sumatera Utara, Rianto Ahgly, karena kami malu baru seumur jagung sudah dipecah belah kepengurusan, padahal bulan Februari 2023 kemarin dilantik namun sudah ada pemekaran, dan terkesan tidak mengikuti aturan organisasi, seperti milik pribadi saja organisasi ini,” ujar mantan Ketua JMSI Siantar-Simalungun Johnson Turnip.

Dia mengatakan, seharusnya pemekaran menjadi JMSI Simalungun dikoordinasikan dan dibahas bersama sebelumnya.

“Tanpa pernah berkoordinasi dengan JMSI Siantar-Simalungun, tiba-tiba sudah terbentuk saja JMSI Simalungun dan ternyata Ketua JMSI Sumatera Utara Rianto Aghly merestuinya. Makanya kami malu dan memilih mundur sebagai pengurus, karena cara-cara yang dilakukan tidak etis dan santun, padahal sama sekali kami tidak keberatan dimekarkan, namun dengan umur yang masih 3 bulan apa layak dimekarkan,” ujar Johnson.

Parahnya lagi menurut Jhonson, Ketua JMSI Sumatera Utara Rianto Aghy menyebut alasan pembetukan JMSI Simalungun untuk pengembangan.

“Kurang tepat menurut saya alasan itu, bagaimana mau berkembang masih seumur jagung sudah dimekarkan, mudah-mudahan apa yang dilakukan pengurus JMSI Pematang Siantar-Simalungun tidak terjadi di daerah lain”, ujar Johnson.

Mantan sekretaris JMSI Pematang Siantar-Simalungun Tagor Leo Sitohang menambahkan, pengunduran diri sejumlah pengurus merupakan bentuk kekecewaan kepada Ketua JMSI Sumatera Utara Rianto Aghly yang terkesan tidak dewasa dalam berorganisasi dan menganggap JMSI milik pribadinya.

“JMSI bukan milik pribadi, kita tidak keberatan JMSI Siantar-Simalungun dimekarkan, tapi ikutilah mekanisme jangan suka-suka, kan harusnya ada rapat dengan pengurus induk dan dasar pemekaran harus jelas, apalagi usia 3 bulan dimekarkan itu kan malu-maluin namanya,” sebut Tagor.

Ketua JMSI Sumatera Utara, Rianto Ahgly kepada mantan Ketua dan Sekretaris JMSI Siantar-Simalungun, menyebut alasan pembentukan JMSI Simalungun untuk pengembangan.

“Niat kita pengembangan JMSI, bukan yang lain. Mudah-mudahan JMSI cepat berkembang,” ujar Rianto. (Tim/Red)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *